RSS

Pranata Upacara Selamatan Masyarakat Jawa

Pengertian Dan Tata Cara Upacara Selamatan

Seseorang yang merasa mendapatkan anugerah atau karunia dari Tuhan, tentu akan bersyukur. Salah satu kebiasaan masyarakat Jawa pada umumnya adalah upacara adat jawa menyelenggarakan selamatan, yaitu suatu acara pengiriman doa bagi yang melakukan selamatan. Dengan kata lain, Selamatan atau selametan adalah sebuah tradisi ritual yang dilakukan oleh masyarakat Jawa dengan tujuan untuk memperoleh keselamatan bagi orang yang bersangkutan. Clifford Geertz (1969: 126) antara lain menulis tentang selamatan sebagai upacara kecil di dalam sistem religius jawa. Acara ini biasanya dihadiri oleh para tetua desa, tetangga dekat, sanak saudara, dan keluarga inti. Setelah selamatan selesai, tetamu biasanya akan dibawakan aneka penganan basah (nasi, lauk pauk, dan tambahan snack atau kue-kue) atau makanan kering (mi instan, kecap, minyak goreng, saus tomat, saus sambal) yang dinamakan besekan atau berkat.

Upacara selamatan merupakan salah satu tradisi yang dianggap dapat menjauhkan diri dari mala petaka. Selametan adalah konsep universal, diamana di setiap tempat pasti ada dengan nama yang berbeda. Hal ini karena kesadaran akan diri yang lemah di hadapan kekuatan-kekuatan di luar diri manusia. Secara tradisional acara selamatan dimulai dengan doa bersama, dengan duduk bersila di atas tikar, melingkari nasi tumpeng dengan lauk pauk dan sesaji ( kalau ada). Sesaji yang diadakan untuk mengiringi upacara selamatan tersebut, maksud dan tujuannya adalah seperti doa. Intinya adalah bersyukur kepada Gusti, Tuhan dan semoga dengan berkah-Nya, segala tugas akan dilaksanakan dengan selamat, baik, benar dan membawa kesejahteraan dan kemajuan yang lebih baik. Nasi tumpeng komplit sebenarnya mempunyai makna sebagai doa dan sesaji.

Praktik upacara selamatan sebagaimana yang diungkapkan oleh Hildred Geertz pada umumnya dianut oleh kaum Islam Abangan, sedangkan bagi kaum Islam Putihan (santri) praktik selamatan tersebut tidak sepenuhnya dapat diterima, kecuali dengan membuang unsur-unsur syirik yang menyolok seperti sebutan dewa-dewa dan roh-roh. Karena itu bagi kaum santri, selamatan adalah upacara doa bersama dengan seorang pemimpin atau modin yang kemudian diteruskan dengan makan-makan bersama sekadarnya dengan tujuan untuk mendapatkan keselamatan dan perlindungan dari Allah Yang maha Kuasa.

Pada upacara selamatan, yang menjadi pesertanya bukan sekedar dari orang-orang yang masih hidup, tetapi turut juga diundang orang-orang yang sudah mati yang disebut dengan roh-roh leluhur (baca definisi selamatan menurut Clifford Geertz). Yang dimaksud dengan roh-roh leluhur adalah nenek moyang mereka atau para pendahulu mereka yang sudah mati dan pernah berjasa pada mereka. Mereka itu misalnya orang-orang yang telah berjasa dalam mendirikan suatu desa atau cakal bakal desa, yang biasanya kemudian disebut sebagai danyang desa. Selain itu juga orang-orang yang pernah mendirikan suatu kerajaan dan berjasa dalam memakmurkannya. Juga wali sangayang dianggap berjasa dalam menyebarkan Islam di tanah Jawa bahkan Nabi Muhammad sebagai penyebar Islam di seluruh dunia. Di samping itu juga roh-roh leluhur yang menjadi penghuni alam sekitar, misalnya roh penghuni rumah, roh penghuni jembatan, roh penghuni perempatan, roh penghuni sumur, roh penghuni kuburan dan roh-roh yang baik maupun yang jahat semuanya diundang guna dimintai pertolongannya agar berkenan merestui dan tidak mengganggu.

Jenis-Jenis Upacara selamatan

Upacara selametan dilakukan untuk merayakan hampir semua kejadian, termasuk kelahiran, kematian, pernikahan, pindah rumah, dan sebagainya. Geertz mengkategorikan mereka ke dalam empat jenis utama:

  • Yang berkaitan dengan kehidupan: kelahiran, khitanan, pernikahan, dan kematian.
  • Yang terkait dengan peristiwa perayaan Islam, misalnya Maulid Nabi.
  • Bersih desa (“pembersihan desa”), berkaitan dengan integrasi sosial desa.
  • Kejadian yang tidak biasa misalnya berangkat untuk perjalanan panjang, pindah rumah, mengubah nama, kesembuhan penyakit, kesembuhan akan pengaruh sihir, dan sebagainya.

Perkembangan ilmu pengetahuan, kemajuan teknologi dan pengaruh luar/asing selalu membawa perubahan termasuk dalam upacara tradisional/selamatan. Adapun selamatan yang masih dilakukan yaitu:

  1. Upacara tingkeban atau mitoni. Pada acara tingkeban atau mitoni biasanya diadakan selamatan untuk usia kandungan tujuh bulan. Tujuan mitoni atau tingkeban agar ibu dan janin selalu dijaga dalam kesejahteraan dan keselamatan (wilujeng, santosa, jatmika, rahayu
    1. Babaran. Dekat menjelang kelahiran, beberapa orang mengadakan slamatan kecil dengan anggota keluarga saja, yang hidangannya terdiri dari sepiring jenang dengan sebuah pisang yang telah dikupas ditengahnya untuk melambangkan kelahiran yang lancar.
    2.  Sepasaran. Lima hari sesudah selamatan pertama untuk bayi diselenggarakan, sebuah selamatan yang agak lebih besar, pasaran dan pemberian nama si bayi.
    3. Selapan. Saat bayi berumur 35 hari, diadakan upacara selapanan. Acara ini biasanya juga diadakan acara selamatan. Pada upacara ini, untuk pertama kali bayi dipotong rambutnya. Biasanya yang memotong adalah nenek si bayi.
    4. Tedhak siten. Slametan pada acara tedhak siten ini dilakukan saat bayi berumur 6 lapan atau pitung weton. Sarana pada slametan ini adalah beras kuning yang dicampur dengan uang anggris ‘ringgit’, wukon ‘uang setengan rupiyah, talen salaka ‘uang 25 sen yang terbuat dari logam berwarna putih’, padi satu gengam, dan kapas satu dhompol.
    5. Sunat. Upacara selamatan pada acara sunatan biasanya dilakukan saat anak laki-laki berusia 16 tahun. Sunat merupakan kewajiban bagi para pemeluk agama Islam.
    6. Weton atau wetonan adalah peringatan hari lahir setiap 35-tiga puluh lima hari sekali. Pada waktu-waktu tertentu, orang melakukan peringatan weton dengan cara mengadakan selamatan dengan mengundang beberapa kerabat atau kenalan baiknya. Pada saat seperti itu, biasanya sesaji lebih komplit, termasuk nasi tumpeng dan lauk pauknya dan lain sebagainya. Sesudah diadakan doa bersama, dilanjutkan dengan menyantap hidangan.
    7. Perkawinan. Di dalam islaman, selamatan perkawinan disebut juga midadareni, diselenggarakan pada malam hari menjelang upacara yang sebenarnaya.
    8. Kematian. Selamatan ini untuk menyelamatkan jiwa orang yang sudah meninggal. Perjalanan selamatan ini mendapat pengaruh ajaran Hindu dan Budha. Akan tetapi, yang diganti itu hanyalah mantranya/doanya. Prinsip dari selamatan itu sendiri masih tetap. Dan setelah Islam masuk, berbagai tata cara dan mantranya diubah disesuaikan dengan prinsip-prinsip ajaran Islam.

Sedangkan upacara selamatan yang sering dilakukan berkaitan dengan aktivitas sehari-hari masyarakat Jawa antara lain:

  • Nyadran: yaitu upacara yang diadakan pada bulan Ruwah (bulan menjelang puasa) yang dilakukan secara bergotong royong membersihkan makam keluarganya dan bersaji.
  • Memetri desa: yaitu upacara yang diadakan di desa-desa setelah panen padi, biasanya dipertunjukkan wayang kulit dengan cerita Dewi Sri.
  • Suran: yaitu upacara yang diadakan oleh masyarakat Jawa pada malam 1 syuro (tahun barun hijrah) yang diselenggarakan dengan sajian wayang kulit semalam suntuk dan diusahakan pada malam itu tidak tidur.
  • Sedekah laut: yaitu upacara yang dilakukan oleh masyarakat nelayan pada setiap bulan Suro untuk memberi persembahan kepada penguasa laut Selatan (Nyai Roro Kidul) yang berupa hasil ternak, pertanian, dan perlengkapan lain yang diletakkan dalam sebuah kapal hias.

Disamping upacara yang telah diuraikan diatas, keluarga jawa juga mengenal pula berbagai upacara selamatan lain yang disebabkan oleh kasus tertentu. Misalnya selamatan dalam rangka lingkaran hidup seseorang, selamatan yang bertalian dengan bersih desa, penggarapan tanah pertanian dan setelah panen, dan selamatan pada saat-saat tidak tertentu atau yang berkenaan dengan kejadian-kejadian seperti mengadakan perjalanan jauh, menempati rumah kediaman baru, menolak bahaya (ngurawat), janji kalau sembuh dari sakit (kaul) dan lain-lain. Tujuannya tidak lain untuk memperoleh keselamatan bagi orang yang bersangkutan khususnya dan bagi keluarga pada umumnya. Tujuan pokok dari upacara ini tidak lain adalah untuk mencari keselamatan.

Kegiatan selametan menjadi tradisi hampir seluruh kehidupan di padusunan jawa. Ada bahkan yang meyakini bahwa selametan adalah syarat spiritual yang wajib dan jika dilanggar akan mendapatkan ketidakberkahan atau kecelakaan.

Selametan adalah konsep universal yang di setiap tempat pasti ada dengan nama yang berbeda-beda. Nama-nama yang berbeda-beda tersebut anara lain adalah:

Bancaan adalah upacara sedekah makanan karena suatu hajat leluhur, yaitu yang berkaitan dengan problem dum-duman ‘pembagian’ terhadap kenikmatan, kekuasaan, dan kekayaan. Maksudnya agar terhindar dari konflik yang disebabkan oleh pembagian yang tidak adil.

Kenduren/Kenduri adalah upacara sedekah makanan karena seseorang telah memperoleh anugrah atau kesuksesan sesuai dengan apa yag dicita-citakan.  Dalam hal ini kenduren mirip dengan acara tasyakuran. Acara kenduren bersifat porsonal. Undangan biasanya terdiri dari kerabat, kawan sejawat, dan tetangga.

Perkembangan Upacara Selamatan Pada Masa Sekarang

Upacara-upacara selamatan sebagai salah satu wujud budaya, selalu mengalami perubahan-perubahan dan perkembangan-perkembangan. Hal ini disebabkan adanya perubahan pola pikir dari masyarakat pemangku budaya, teknologi dan agama. Perubahan pola pikir, teknologi, dan agama ini akan berpengaruh secara langsung terhadap sarana dan prosesi dalam upacara selamatan. Meskipun demikian namun ternyata masih ada sebagian masyarakat Jawa yang masih mempertahankan nilai-nilai tradisional. Hal tersebut terlihat dengan adanya pelaksanaan berbagai macam upacara, misalnya kematian, pendirian rumah, dan lain-lain, termasuk upacara panggih. Sebagian masyarakat tradisional ini, takut meninggalkan kebiasaan yang telah mengakar dalam segi-segi kehidupan mereka, dan masih setia mempertahankan tradisi peninggalan leluhurnya.

Pada awalnya upacara selamatan dipengaruhi unsur Animisme-Dinamisme yang paling menonjol pada pelaksanaan selamatan, terutama selamatan yang dilaksanakan oleh orang Islam kejawen. Dalam pola umum selamatan yang mereka lakukan, yang terdiri dari peserta selamatan, do’a dan hidangan atau sajian, di dalamnya nampak unsur-unsur Animisme-Dinamisme yang cukup menonjol. Upacara selamatan yang berasal dari kepercayaan Indonesia asli (Animisme-Dinamisme), setelah mendapat pengaruh dari Hindu-Budha, pada perkembangan berikutnya juga mendapat pengaruh dari Islam. Unsur Islam memang tidak begitu menonjol, akan tetapi dalam beberapa hal, Islam cukup besar peranannya dalam memodifikasi selamatan. Dalam beberapa jenis selamatan ada yang mengesankan bahwa selamatan itu seolah-olah dari budaya Islam semata. Lebih-lebih jika yang menyelenggarakan selamatan itu dari kalangan Islam santri. Biasanya dari kalangan santri, praktik selamatan tersebut tidak sepenuhnya dapat diterima, kecuali dengan membuang unsur-unsur syirik yang menyolok seperti sebutan dewa-dewa, roh-roh, dan sesaji. Namun pada masa sekarang, hal tersebut tidak hanya dilakukan oleh para santri saja namun juga hampir seluruh masyarakat jawa tidak mengadakan sesaji pada upacara selamatan.

Iklan
 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s